Nafsu

NASIHAT PENENANG JIWA
Syekh Abdul Qadir Al-Jailani mengatakan:
“Wahai anakku, hendaklah engkau bersikap zuhud dan berpaling dari dunia sehingga engkau akan merasa tenang di dunia.

Jika kau memiliki bahagian dari dunia, maka pasti akan sampai kepadamu jua. Bahagianmu akan mendatangimu dan engkau tetap mulia. Janganlah engkau makan dengan Hawa nafsumu, kerana hal itu merupakan penghalang yang akan menghalangi hatimu dan Tuhan.

Orang Mukmin tidak makan untuk hawa nafsu atau dengan hawa nafsunya. Dia tidak berpakaian untuk hawa nafsunya dan bukan untuk pula kesenangannya semata. Tetapi, dia melakukannya untuk memperkuat ketakwaan dan ketaatan kepada Allah Azza wa Jalla. Dia memakan apa yang dapat memperkuat kaki lahirnya di hadapan-Nya agar tetap kukuh beribadah. Dia makan dengan syariat bukan dengan hawa nafsu.”

–Syekh Abdul Qadir Al-Jailani, kitab Fathur Rabbani.